Jogja Jogja Jogja.. Kreatif Abis!

Halooo.. ketemu lagi dengan saya, Yoko keren di acara nge-gak penting malem-malem..
Gak tau kenapa tadi udah ngantuk banget, cape abis jalan-jalan ke pameran computer di JEC eh sekarang malah melek, buka laptop, dan akhirnya nulis lagi. Hoaaaaam..
Tadi udah sempet merem melek di kasur, eh tiba-tiba sang pacar sms katanya nilai Multimedia udah keluar lagi. Iya, LAGI. Males banget kan sama Dosen kayak gini. Mending kalo ngaplod nilainya sekali FIX dan gak ada yg cacat. Nah ini, udah ngaplodnya bertahap, cacat semua lagi. Huaaaa I DON’T LIKE YOU, LECTURER! *ngueheheee English ngaco Mode On*
Tapi yg bikin lega, alhamdulilah nilaiku lengkap semua, walopun acak kadul.
Oke, beralih ke topik lain..
Kemaren sore tanggal 9 Juni 2013, aku sama pacar jalan-jalan ke Puro Pakualaman Jogja. Yang belom tau apa itu Puro Pakualaman aku kasih tau, baik hati kan aku?
Ehm.. jadi Puro Pakualaman itu semacam keraton kediaman Sultan Pakualaman *eh bener pake sultan gak ya?* pokoknya Pakualam itu wakil wali kota Joga Sultan Hamungko Buono. Nah, di Puro paku alaman ini pengunjung bebas masuk jalan-jalan, dan Asemnya lagi GRATIS, gak ada tiket masuk.
 Tempatnya bersih, ademmmm

Di halaman Puro Pakualaman ini tiap minggu ke 2 dan ke 4 setiap bulan, ada acara PENTAS TRADISI. Jadi tradisi-tradisi di Indonesia yang kian hari kian gak di minati anak-anak muda nan gawl masa kini ini di sajikan secara GRATIS disini. Iya, GRATIS!
 Selain gratis, kamu juga bisa jajan jajanan waktu kecil

Ada tiga penampil di acara PENTAS TRADISI kali ini. Yang pertama KESENIAN OGLEK KUDA KENCANA. Apa itu KESENIAN OGLEK KUDA KENCANA? Cari aja di Google.. Huehehee. Karna aku juga males nyarinya, nih aku contekin keterangan dari Blog pacar http://kanniskandar.blogspot.com/
Jadi Oglek adalah salah satu kesenian tradisional rakyat indonesia yang dibawakan perkelompok. Terdapat cerita dibalik Tarian Oglek yaitu kisah dari Babad Panji Asmoro Bangun dengan para prajurit berperang memperebutkan tahta kekuasaan antara Aryo Penangsang dengan Raden Sutawijaya. Kemudian Raden Sutawijaya lah yang memenangkan peperangan tersebut. Tarian ini memiliki ciri khas dengan gerakan tari pacak jonggo. Para penari memakai ikat kepala, jarik yang dinamakan jarik sapit urang, celana panji beserta menaiki kuda kepang sekaligus bersenjatakan pedang bambu. Musik yang digunakan pada Tarian Oglek ini adalah alat-alat musik tradisional seperti bende, kendang, gong, dan ketipung.


Terus yang kedua masih kayak yang pertama ini, tapi bedanya yang nari adek-adek cowok. Tapi yang ini lebih mistis, semua penarinya kesurupan. Ada yang sampe lari keluar arena dan majat pohon juga lho. Seriusan deh, gak boong.

 Nah, ini udah mulai pada kesurupan

 Yang ini sampe manjat pohon, seremmmm

Nah, yang paling pecah menurutku yang terakhir ini. Namanya KESENIAN CARONG. CARONG sendiri artinya CA’nya aku lupa, RONG’nya itu REOK WAYANG ORANG. Sekarang penarinya Bapak-bapak semua, ada yang udah kakek-kakek juga. Huahahahaha kocak abis, sumpah. Jadi mereka nari pake kuda lumping, tapi di tengah-tengah permainannya itu mereka improve sendiri. Dan jadinya sukses bikin semua penonton ketawa.

 Sumpah, yang ini pecah banget.
Budaya INDONESIA emang gak ada abisnya.. JOGJAAA, GIVE ME YANG EPIC EPIC LAGIIIIIIIII!!!!

2 Replies to “Jogja Jogja Jogja.. Kreatif Abis!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *