Menjadi Manusia Dewasa

Akhir-akhir ini gw lagi suka dengerin lagunya Project-Pop. Iya, lagunya yang jaman-jaman dulu gitu. Paling berkesan pas dengerin lagu yang judulnya “Ingatlah hari ini”, Liriknya kira-kira gini nih 
“Kamu sangat berarti, Istimewa di hati, Selamanya rasa ini, Jika tua nanti kita t’lah hidup masing-masing, Ingatlah hari ini..”
Gw ngerasa liriknya cocok banget buat masa-masa gw sekarang ini, masa-masa di ujung akhir perkuliahan, masa dimana gw, dan temen seangkatan gw bakalan menjalani hidup yang sebenernya, menghadapi hidup yang lebih komplek, menjadi manusia dewasa.
Mungkin lima sampe sepuluh tahun lagi ketika kumpul sama temen-temen gw, rasanya bakalan aneh. Obroloan kita udah berubah. Mungkin banyak juga yang bawa anaknya waktu kumpul. Ato mungkin ada yang bawa istri dua? siapa tauu ngoahahahaha.
Menjadi manusia dewasa tentunya lebih rumit dari manusia remaja. Menurut dosen gw, ciri manusia dewasa ada 3 : Pertama, bisa memenuhi kebutuhannya sendiri (secara ekonomi), kedua, udah gak ngajak ribut ketika ketemu orang baru (ngerti kan maksudnya?), ketiga, Bertanggung jawab atas semua keputusannya.
Dari ketiga ciri itu gw ngerasa udah 80% memenuhi kriteria. Semenjak Desember tahun kemaren gw mulai kerja fulltime sebagai illustrator di perusahaan software development. Mulai bulan itu juga dengan bangga gw bilang ke orang tua untuk gak usah dikirim uang jajan lagi. Syarat pertama menjadi manusia dewasa telah gw lewatin.
Syarat kedua menjadi manusia dewasa adalah udah gak ngajak ribut ketika ketemu orang baru atau dengan kata lain menjalin pertemanan dengan siapa aja. Dulu waktu masih umur belasan tahun, ketika ketemu orang baru yang gak kita suka ato “lebih” dari kita, dengan segala kesombongan kita bakalan masang muka “APE LO?” alias secara gak langsung ngajakin ribut. Gw yang sekarang, udah gak kayak dulu lagi. Sekarang gw lebih kalem kalo ketemu orang baru.
Syarat yang terakhir adalah mengambil keputusan dan bertanggung jawab atas semua resiko yang telah diambil. Disini gw masih ngerasa sepenuhnya menjadi manusia dewasa. Entah kenapa.
Bagi sebagian orang, hidup ya ngalir dijalanin aja, sebagian lainnya beranggapan hidup harus direncanain. Sayangnya gw masuk dikategori terakhir, gw percaya hidup harus direncanain, maskipun dalam rencana itu terkadang kita harus ngalir ngejalanin aja..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *